Berita Aktual Indonesia

Membahas berita ekonomi, bisnis dan usaha mikro

Terpuruk, Rupiah Kembali Melemah ke Level 14.100 Per Dolar

Pada perdagangan di pasar spot, Senin ini (14/12), rupiah melemah hingga menyentuh level Rp 14.111 per dolar AS atau melemah sekitar 0,5 persen dari akhir pekan lalu. Meski pergerakannya hingga Senin siang ini masih naik-turun, rupiah terus tertekan di bawah level 14.000 per dolar AS. Mengacu kurs referensi JISDOR, BI juga mencatat pelemahan rupiah. Mata uang Indonesia ini diperdagangkan sebesar Rp 14.076 per dolar AS, melemah dibandingkan Jumat pekan lalu yang masih sebesar Rp 13.937 per dolar AS.

Patut dicatat, selama dua bulan terakhir ini rupiah selalu bergerak di kisaran 13.000-an per dolar AS. Terakhir kali rupiah di bawah level 14.000 pada 6 Oktober lalu yang sebesar Rp 14.241 per dolar AS. Setelah itu, rupiah sempat bergerak cepat hingga 13.200 per dolar AS.

Faktor utama tren pelemahan rupiah sejak awal pekan ini adalah membesarnya peluang kenaikan suku bunga AS (The Fed Rate) pada pertengahan Desember ini. Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra  mengatakan, pelaku pasar mulai mengambil posisi menjelang rapat bank sentral AS (Federal Reserve) pada Kamis mendatang (17/12). Hingga sidnag itu digelar, dia memperkirakan, rupiah akan terus melemah menyentuh level 14.200 per dolar AS.

Bila rapat tersebut memutuskan kenaikan bunga The Fed maka rupiah bakal melemah lebih dalam lagi. Namun, jika suku bunga AS tidak naik, Ariston memperkirakan rupiah masih bisa berbalik menguat dan bertahan di level 13.000-an per dolar AS. Meski begitu, bukan berarti rupiah akan terus menguat kalau bank sentral AS batal menaikkan suku bunga medio bulan ini. “Kalau diumumkam tetap naik di awal tahun (2016), akan mendorong penguatan dolar AS. Kecuali tahun depan tidak akan ada kenaikan Fed Rate," katanya kepada Katadata.
Share this article :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Terpuruk, Rupiah Kembali Melemah ke Level 14.100 Per Dolar"